Anger we euweuh tanggapan aya aplikasi ge

Mun ngadamel aplikasi teh ka bapa ibu pejabat nu bersangkutan, cing ath aya jawaban kek kumaha ath, aranjeun teu kakirangan nanaon, abi salaku warga jabar tos seueur nu kakirangan pangan, pangna artos mah komo tos teu gaduh, critana bantuan di gembor2 , tp nyatana zong. Cing ath perhatian ka warga teh lain sakur di kota hungkul, abi warga kampung ge msh warga jabar, abi pedagang di tmpt wisata ge sami warga jabar. Nyuunkeun perhatosanana, tong seueur omdo, seueurkeun damel da di bayar teh ku rakyat pan, ayeuna rakyat sangsara, 1 ge pajabat can aya nu ngalongok ka tempat abi mah, seolah olah teu aya nanaon, cobi longok kadieu di desa cikole, kecamatan lembang, kbb. Mayoritas pedagang nu tos 2 sasih teu icalan da tempat wisata na sadayana di tutup. Kedah ngajedog di imh tp di cukupan ku nu nitahna teu. Mun dugi ka aya nu kalaparan, mudah2 an dosa nu kalaparan cing di tanggung ku para pamingpin nu seueur jangji sanes bukti. Hatur nuhun mugia teu aya nu maot kalaparan di desa abi

1 Like

Dana bansos sudah dibagikan sejak 24 April 2020, namun tidak merata dan jadwal kedatangannya berbeda-beda karena dibagi berdasarkan 9 pintu bantuan sosial yang disediakan oleh presiden, kemensos, pemprov, dan pemkab/kot.

Bagi warga desa yang belum mendapatkan bansos, silahkan untuk mengontak Kepala Desa untuk mendapatkan Bantuan Sosial Dana Desa.

Apabila masalah soal penerimaan bantuan sosial dari pemerintah pusat dan daerah untuk diri sendiri atau masyarakat lain yang ekonominya terdampak pandemi COVID-19, silakan laporkan keadaan Anda lewat fitur ADUAN di aplikasi Pikobar.

Hatur Nuhun.

1 Like

Dr pemprov ga kebagian, dr kabupaten gak tau kapan, itu jg belum tentu kebagian , dr desa apa lagi, dah abis tabungan buat makan sehari2, 2 bulan tanpa penghasilan, anda sekalian pegawai pemerintahan msh makmur tanpa ada kendala soal makanan. Kami yang di desa sudah kesusahan

Turut berbahagia atas kejadian ini

Sampurasun Pak Atep,

Apakah bapak sudah didata oleh RT/RW setempat sebagai penerima bantuan Non-DTKS?
Non-DTKS adalah masyarakat yang sebelumnya mampu, namun menjadi rawan miskin karena terdampak oleh pandemi COVID-19.

Hatur Nuhun.

Informasi tentang media edukasi dan situasi perkembangan COVID-19, dapat diakses melalui:
Hotline WA Bansos : +62 811-2093-306
Hotline WA Pikobar : https://s.id/ChatbotPikobar
Website : https://pikobar.jabarprov.go.id/
Aplikasi Mobile : https://bit.ly/PIKOBAR-V1

Asa teu aya efekna aplikasi teh punten ka para pejabat cobi respon pertanyaan nana

1 Like

Mohon ditunggu, data aduan yang kami proses jutaan. Hatur nuhun. @STOET_plur

Aslina gak bakalan bener jika lewat aparat desa.

Buktinya jd kesempatan mereka dapat uang.
Banyak kasus, negara urg mah moal bebas tinu nipu jeung korupsi.

1 Like

ngadu ka pikobar nepi sakarat kokojotan rek modar ge bansos moal turun sebab ti gubenur ka bupati/walikota trs ka kecamatan trus ka desa trakhir rt/rw mentog mending jalujur jeng amanah heeem…
sulit na masarakat letik moal aya nu ngadukung sbb eweh untung pemimpin embung buntung
fakta na mana aparat pemerintah turun langsung kalapangan ngabantu masarakat nu kakurangan
ti mulai lurah camat bupati walikota dll

1 Like

Sampurasun wargi Jabar

Mohon maaf atas keterlambatannya karena banyak data yang kami peroleh, penyaringan data bansos berguna agar bantuan tetap tepat sasaran

Hatur nuhun